Beranda » Informasi » Kontaminasi Pada Air Sangat Berbahaya

Kontaminasi Pada Air Sangat Berbahaya

T Diposting oleh pada 22 Maret 2019
F Kategori
b Belum ada komentar
@ Dilihat 253 kali

Kontaminasi pada pasokan air minum, dapat terjadi pada sumber air maupun pada saat pendistribusian air minum ke konsumen. Salah satu hal yang dapat mengontaminasi air adalah mikroorganisme. Berbagai mikroorganisme yang dapat menyebabkan penyakit disebut sebagai patogen.

Beberapa patogen yang menjadi penyebab pencemaran air antara lain:

Hepatitis A

Virus hepatitis A adalah virus yang mudah menular. Apabila seseorang terinfeksi virus ini, organ hatinya akan mengalami peradangan. Akibatnya, fungsi hati dapat menurun. Gejala yang timbul karena terinfeksi virus hepatitis A adalah mata dan kulit berwarna kekuningan, demam, kelelahan, tidak nafsu makan, dan rasa tidak nyaman di perut sebelah kanan (area hati). Gejala ini tidak langsung muncul sesaat setelah terinfeksi, melainkan beberapa minggu setelahnya.

Selain meminum air yang terkontaminasi virus, penularan hepatitis A bisa melalui konsumsi makanan yang juga tercemar. Dapat pula akibat kontak langsung dengan orang yang sudah terinfeksi.

Salmonella

Salmonella merupakan bakteri penyebab penyakit tifus, yang menimbulkan gejala pada saluran cerna. Jika air yang tercemar Salmonella terminum, bakteri ini dapat menginfeksi tubuh. Gejalanya akan terlihat 12 jam hingga tiga hari kemudian, berupa demam, nyeri perut, dan diare. Penyakit ini juga dapat membuat penderitanya mengalami dehidrasi. Penyakit karena infeksi Salmonella biasanya berlangsung selama empat sampai tujuh hari.

Shigella

Shigella adalah sekelompok bakteri yang menyebabkan penyakit menular yang disebut shigellosis, salah satu bentuk penyakit disentri. Salah satu jenis yang dapat menginfeksi manusia melalui makanan dan minuman yang terkontaminasi adalah Shigella disentri. Penderita shigellosis akan mengalami gejala berupa sakit perut, diare, atau kram perut, satu hingga dua hari setelah terinfeksi.

Escherichia coli (E. coli)

Bakteri yang hidup di saluran pencernaan ini, pada umumnya tidak berbahaya. Namun, ada beberapa jenis E. coli yang dapat menyebabkan diare, bahkan kadang-kadang  disertai darah.

E. coli terdapat pada kotoran hewan dan manusia. Kotoran ini bisa terbawa ke air, seperti danau atau kolam renang. Pada saat inilah, E. coli menyebabkan pencemaran air. Air danau atau air kolam renang yang tertelan, merupakan jalan masuk bagi E.coli untuk menginfeksi tubuh. Pasokan air minum juga dapat tercemar oleh bakteri ini. Cara penularan lainnya adalah apabila seseorang tidak mencuci tangan setelah membersihkan kotoran orang yang terinfeksi E.coli, lalu menggunakan tangan untuk makan.

Untuk meminimalkan risiko terkena infeksi penyakit akibat pencemaran air, Anda disarankan sering mencuci tangan, serta lebih menjaga makanan dan minuman yang dikonsumsi agar selalu bersih.

PT. Tirtamakmur Wisesa Abadi (TWA) hadir untuk membantu kebutuhan air bersih di Indonesia, dengan proses Reverse Osmosis (RO), Sea Water Reverse Osmosis (SWRO), atau desalinasi air laut yang akan mengubah air kotor, air laut, air payau, bau logam, berkerak, Asin menjadi air tawar dan air bersih. Silahkan hubungi nomor HP. 081337752620 atau nomor kantor pusat di Bali di Nomor 0361-4753988 untuk langsung berhubungan dan berdiskusi mengenai masalah air anda. Atau juga bisa melalui emai ke info@tiwa.co.id

Belum ada Komentar untuk Kontaminasi Pada Air Sangat Berbahaya

Silahkan tulis komentar Anda

a Artikel Terkait Kontaminasi Pada Air Sangat Berbahaya

Mengolah Air Bersih yang Tercemar

Mengolah Air Bersih yang Tercemar

T 14 Desember 2018 F A twadigmark

Saat bencana terjadi, kelangkaan air bersih tentunya menjadi masalah yang perlu diperhatikan. Pada kondisi ini banyak sumber air yang mengalami pencemaran. Lalu bagaimana caranya mengolah air bersih yang terkena pencemaran? Dua pertiga dari berat tubuh manusia adalah air. Hal ini... Selengkapnya

Prinsip Reverse Osmosis

Prinsip Reverse Osmosis

T 12 Oktober 2018 F A twadigmark

Prinsip kerja Reverse osmosis adalah proses demineralisasi yang bergantung pada semipermeabel Membran untuk mempengaruhi pemisahan padatan terlarut dari suatu cairan. Sebuah membran semi-permeable, seperti halnya membran yang tersusun dari dinding-dinding sel atau seperti susunan sel pada kantung kemih, bersifat selektif... Selengkapnya

Sejarah Reverse Osmosis

Sejarah Singkat Reverse Osmosis

T 5 Oktober 2018 F A twadigmark

  Proses osmosis melalui membran semipermeabel pertama kali diamati pada tahun 1748 oleh Jean-Antoine Nollet. Untuk 200 tahun berikutnya, osmosis hanya fenomena yang diamati di laboratorium. Pada tahun 1949, University of California di Los Angeles pertama kali menyelidiki desalinasi air... Selengkapnya

+ SIDEBAR
Water Treatment

Ada Pertanyaan? Silahkan hubungi customer service kami untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai layanan kami.

WhatsApp us
%d blogger menyukai ini: