Beranda » Informasi » Pengertian Air Tanah dan Filtrasi Air

Pengertian Air Tanah dan Filtrasi Air

T Diposting oleh pada 27 Desember 2019
F Kategori
b Belum ada komentar
@ Dilihat 562 kali

Air tanah didefinisikan sebagai air yang ditemukan di bawah permukaan bumi dalam kondisi jenuh 100 persen (jika jenuhnya kurang dari 100 persen, maka air dianggap sebagai kelembaban tanah). Sembilan puluh delapan persen air tawar yang tersedia di Bumi adalah air tanah. Sekitar 60 kali lebih banyak dari air tawar yang ditemukan di danau dan sungai. Air di tanah bergerak melalui pori-pori di tanah dan batu, dan di daerah batuan yang patah dan lapuk. Jumlah ruang pori hadir di batu dan tanah dikenal sebagai porositas. Kemampuan untuk melakukan perjalanan melalui batu atau tanah dikenal sebagai permeabilitas. Pengukuran permeabilitas dan porositas pada batuan dan / atau tanah dapat menentukan jumlah air yang dapat mengalir melalui media tertentu. Nilai permeabilitas dan porositas “tinggi” berarti air dapat bergerak dengan cepat.

Air tanah dapat ditemukan di akuifer. Akuifer adalah badan sedimen atau batu jenuh air yang airnya mudah bergerak. Ada dua jenis akuifer utama: tidak dibatasi dan terkungkung. Akuifer yang tidak terkekang adalah akuifer yang sebagian atau seluruhnya terisi dan terpapar ke permukaan tanah. Karena akuifer ini bersentuhan dengan atmosfer, ia dipengaruhi oleh air meteorik dan segala jenis kontaminasi permukaan. Tidak ada lapisan kedap air untuk melindungi akuifer ini. Sebaliknya, akuifer tertekan adalah akuifer yang memiliki lapisan pengekang yang memisahkannya dari permukaan tanah. Akuifer ini diisi dengan air bertekanan (karena lapisan pembatas). Jika air diberi tekanan pada nilai yang cukup tinggi, ketika sebuah sumur dibor ke dalam akuifer tertekan, air naik di atas permukaan tanah. Ini dikenal sebagai sumur air yang mengalir. Tekanan air disebut kepala hidrolik. Pergerakan air tanah, atau kecepatannya, diukur dalam kaki (atau meter) per detik.

Di beberapa daerah, batuan dasar memiliki tingkat permeabilitas dan porositas yang rendah, namun air tanah masih dapat mengalir di akuifer. Air tanah dapat melakukan perjalanan melalui fraktur di batu atau melalui area yang lapuk. Batu kapur, misalnya, mengandung solusi, menciptakan rongga bawah tanah dan sistem gua. Di permukaan tanah, daerah ini dikenal sebagai “karst”. Rongga di batu, dibuat sebagai batu kapur masuk ke dalam larutan, dapat menyebabkan keruntuhan di permukaan tanah. Runtuh ini dikenal sebagai lubang pembuangan. Sinkholes sering merupakan saluran langsung ke air tanah dan daerah di mana kontaminasi dapat dengan mudah menyusup ke akuifer. Daerah sinkhole juga dapat mengalami penurunan tanah karena pemborosan massa terjadi di daerah dengan perubahan kemiringan yang tiba-tiba dan kontak dengan air. Penurunan tanah mungkin atau mungkin tidak terlihat di beberapa daerah karena muncul sebagai bukit dan lembah (karena ukurannya yang sangat besar). Karena air tanah menjadi lebih banyak sumber air minum, masalah lubang pembuangan dan penurunan permukaan tanah dapat meningkat.

Porositas dan permeabilitas sedimen, tanah, dan batuan dasar di daerah tersebut juga mempengaruhi laju pengisian ulang air tanah. Ini berarti bahwa di beberapa daerah, air tanah dapat dipompa lebih cepat daripada yang dapat mengisi sendiri. Ini menciptakan sejumlah masalah. Salah satu masalah ini disebut “drawdown,” penurunan akuifer di dekat sumur pompa. Ini dapat terjadi di daerah-daerah di mana sumur memompa lebih cepat daripada akuifer air tanah diisi ulang. Drawdown menciptakan kekosongan di batuan dasar dan dapat menyebabkan penurunan tanah atau lubang pembuangan tambahan (karena tidak ada lagi air dan kekosongan tidak dapat menahan berat material di atas dan runtuh).

PT. Tirtamakmur Wisesa Abadi (TWA) hadir untuk membantu kebutuhan air bersih di Indonesia, dengan proses Reverse Osmosis (RO), Sea Water Reverse Osmosis (SWRO), atau desalinasi air laut yang akan mengubah air kotor, air laut, air payau, bau logam, berkerak, Asin menjadi air tawar dan air bersih. Silahkan hubungi nomor HP. 081337752620 atau nomor kantor pusat di Bali di Nomor 0361-4753988 untuk langsung berhubungan dan berdiskusi mengenai masalah air anda. Atau juga bisa melalui emai ke info@tiwa.co.id

Belum ada Komentar untuk Pengertian Air Tanah dan Filtrasi Air

Silahkan tulis komentar Anda

a Artikel Terkait Pengertian Air Tanah dan Filtrasi Air

Pentingnya Pembersihan dan Pemeliharaan Cooling Tower untuk Kinerja yang Lebih Baik

Pentingnya Pembersihan dan Pemeliharaan Cooling Tower untuk Kinerja yang Lebih Baik

T 18 Oktober 2019 F A twadigmark

Menara pendingin atau cooling tower diperlukan untuk fungsi yang tepat dari banyak bangunan industri skala besar, dan beberapa bisnis berbasis industri skala kecil. Pembersihan dan cooling tower pendingin harus menjadi bagian integral dari jadwal pemeliharaan umum setiap organisasi yang menggunakan... Selengkapnya

5 Metode Populer Perawatan Air

5 Metode Populer Perawatan Air

T 30 Agustus 2019 F A twadigmark

Secara alami, air dikatakan murni karena tersusun dari atom hidrogen dan oksigen yang berikatan kuat. Namun, pasokan air di seluruh dunia harus berbagi ruang dengan hal-hal lain seperti bahan organik, mineral, bahan kimia dan polutan buatan manusia. Ini menghasilkan solusi... Selengkapnya

Krisis Air Global Mendorong Penggunaan SWRO dan BWRO

Krisis Air Global Mendorong Penggunaan SWRO dan BWRO

T 16 Agustus 2019 F A twadigmark

Air menutupi 70% dari planet kita, dan mudah untuk berpikir bahwa itu akan selalu berlimpah. Namun, air tawar — barang yang kita minum, mandi, mengairi ladang pertanian kita — sangat jarang. Hanya 3% dari air dunia adalah air tawar, dan... Selengkapnya

+ SIDEBAR
Water Treatment

Ada Pertanyaan? Silahkan hubungi customer service kami untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai layanan kami.

Head Office

Jalan Patih Jelantik Blok Techno No. 3 Central Parkir Kuta – Bali

+62 361-4753988 | +62 81337752620

info@tiwa.co.id

Find us in Google Map !

Wilayah Layanan

WhatsApp chat
%d blogger menyukai ini: