Beranda » Informasi » Desalinasi: Air untuk Dunia yang Semakin Haus

Desalinasi: Air untuk Dunia yang Semakin Haus

T Diposting oleh pada 23 Agustus 2019
F Kategori
b Belum ada komentar
@ Dilihat 582 kali

Dalam dekade berikutnya, kekurangan air diproyeksikan mempengaruhi 40 negara bagian AS dan secara efektif semua warga Amerika. Masalah aksesibilitas air tidak hanya terbatas pada AS, namun, karena masalah ketersediaan air bersih telah menjadi lebih dikenal luas dalam beberapa tahun terakhir. Sebagai contoh, Akademi Teknik Nasional AS telah mengakui kebutuhan mendesak untuk menyediakan akses ke air bersih sebagai salah satu “Tantangan Besar untuk Rekayasa.” Desalinasi, atau pemisahan garam dari air, akan memainkan peran kunci dalam mengatasi masalah ini. tantangannya, karena sebagian besar sumber air di Bumi terlalu asin untuk digunakan untuk keperluan pertanian atau rumah tangga.

Menyediakan akses ke air bersih adalah kebutuhan untuk melakukannya dengan cara yang hemat energi dan ramah lingkungan. Perpaduan intrinsik antara air dan sumber daya energi telah diakui secara luas selama dekade terakhir. Pada akhirnya, ada biaya energi mendasar yang terkait dengan penjernihan air, dan banyak teknologi pembangkit energi yang banyak digunakan membutuhkan air bersih (misalnya, untuk pendinginan dan / atau untuk mengoperasikan boiler). Misalnya, di Amerika Serikat, lebih dari 133 miliar galon air per hari (kira-kira 41 persen dari total kebutuhan air tawar dan air garam) digunakan untuk pembangkit listrik termo-listrik. Selanjutnya, hukum termodinamika menetapkan persyaratan yang diperlukan. energi minimum untuk desalinasi; Diperlukan 1,06 kWh untuk menghasilkan satu meter kubik air desalinasi dari dua meter kubik air laut yang mengandung jumlah garam “standar” (35 gram natrium klorida per liter).

Kebutuhan energi ini, yang sedikit kurang dari jumlah energi diperlukan untuk mengoperasikan lemari es rumah tangga modern selama sehari (biasanya sekitar 1,5 kWh), hanyalah energi minimum yang diperlukan untuk memisahkan molekul garam dari molekul air dan tidak memperhitungkan inefisiensi dalam proses atau biaya operasi lainnya yang terkait dengan proses desalinasi . Desalinasi akan selalu melibatkan biaya energetik, tetapi peningkatan efisiensi dan desain proses selama beberapa dekade terakhir telah mendorong teknologi desalinasi lebih hemat ke batas minimum kemampuan untuk biaya energi dari keseluruhan proses.

Teknologi desalinasi bukanlah hal baru atau sempurna. Beberapa teknologi saat ini digunakan untuk menghilangkan garam air, dan kombinasi dari berbagai tantangan dan kebutuhan menciptakan situasi di mana tidak ada teknologi yang cocok untuk semua situasi. Desalinasi dilakukan dalam skala yang sangat besar, dan volume air yang terdeinalinasi di seluruh dunia setiap hari melebihi volume minyak yang diproduksi di seluruh dunia setiap hari.

PT. Tirtamakmur Wisesa Abadi (TWA) hadir untuk membantu kebutuhan air bersih di Indonesia, dengan proses Reverse Osmosis (RO), Sea Water Reverse Osmosis (SWRO), atau desalinasi air laut yang akan mengubah air kotor, air laut, air payau, bau logam, berkerak, Asin menjadi air tawar dan air bersih. Silahkan hubungi nomor HP. 081337752620 atau nomor kantor pusat di Bali di Nomor 0361-4753988 untuk langsung berhubungan dan berdiskusi mengenai masalah air anda. Atau juga bisa melalui emai ke info@tiwa.co.id

Belum ada Komentar untuk Desalinasi: Air untuk Dunia yang Semakin Haus

Silahkan tulis komentar Anda

a Artikel Terkait Desalinasi: Air untuk Dunia yang Semakin Haus

Material Membran Water Treatment yang Sering Digunakan

T 15 Mei 2020 F A twadigmark

Sebagian besar membran adalah polimer organik sintetik (misalnya Polisulfon, selulosa asetat). Mikrofiltrasi dan membran ultrafiltrasi sering dibuat dari bahan yang sama, tetapi mereka disiapkan di bawah kondisi pembentukan membran yang berbeda sehingga ukuran pori yang berbeda diproduksi. Membran juga dapat... Selengkapnya

Pemurnian Sederhana untuk Air di Lahan Gambut

Pemurnian Sederhana untuk Air di Lahan Gambut

T 2 November 2018 F A twadigmark

Masyarakat yang tinggal di lahan gambut seperti di Kalimantan sulit mengakses air bersih yang layak konsumsi. Air di lahan gambut biasanya berwarna keruh, dengan tingkat keasaman dan zat organik yang tinggi sehingga membahayakan kesehatan jika dikonsumsi langsung tanpa diolah. Seperti... Selengkapnya

Air limbah di bidang pertanian

Air limbah di bidang pertanian

T 12 Juni 2020 F A twadigmark

Penggunaan pupuk kimia dan pestisida telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir baik di industri maupun pertanian kecil, menjadikan pertanian sebagai sumber pencemaran lingkungan yang potensial. Polusi air tanah dan air permukaan oleh penggunaan air limbah pertanian yang tidak diolah atau... Selengkapnya

+ SIDEBAR
Water Treatment

Ada Pertanyaan? Silahkan hubungi customer service kami untuk mendapatkan informasi lebih lengkap mengenai layanan kami.

Head Office

Jalan Patih Jelantik Blok Techno No. 3 Central Parkir Kuta – Bali

+62 361-4753988 | +62 81337752620

info@tiwa.co.id

Find us in Google Map !

Wilayah Layanan

WhatsApp us
%d blogger menyukai ini: